-->

Proses Bisnis Industri Kuliner

Proses Bisnis Industri Kuliner  - Kuliner merupakan hal-hal yang berhubungan dengan dunia memasak makanan mulai dari penyiapan bahan baku hingga makanan siap disantap. Ketika memilih untuk mempelajari dunia kuliner, kalian akan menemukan bahwa kuliner tidak sesederhana anggapan “hanya sekadar memasak”.

Sebagai bagian dari industri pariwisata, bisnis kuliner memiliki peran penting, terutama dalam penyediaan kebutuhan makan dan minum wisatawan. Agar dapat profesional di bidang kuliner, banyak aspek yang perlu kalian pelajari. Pada bab ini, yuk sama-sama belajar tentang industri pariwisata dan bisnis kuliner!

A. Industri Pariwisata dan Perhotelan

Apakah kalian pernah pergi ke suatu tempat untuk bersenang-senang dalam waktu tertentu, menikmati hidangan yang berbeda, ataupun melepas penat? Jika pernah, kalian telah melakukan kegiatan berwisata. Pada saat melakukan kegiatan wisata, kalian disebut wisatawan. 

Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan menjelaskan bahwa wisata merupakan kegiatan perjalanan yang dilakukan oleh seseorang atau sekelompok orang dengan mengunjungi tempat tertentu untuk tujuan rekreasi, pengembangan pribadi, atau mempelajari keunikan daya tarik wisata yang dikunjungi dalam jangka waktu sementara. Pariwisata adalah berbagai macam kegiatan wisata dan didukung berbagai fasilitas serta layanan yang disediakan masyarakat, pengusaha, pemerintah, dan pemerintah daerah. 

Industri pariwisata merupakan sekumpulan bidang usaha yang menghasilkan barang ataupun jasa untuk melayani kebutuhan orang-orang yang berwisata. Dalam Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009 ada berbagai bidang usaha yang berbeda, tetapi saling terkait. Bidang-bidang usaha tersebut antara lain usaha daya tarik wisata, kawasan pariwisata, usaha jasa transportasi wisata, jasa perjalanan wisata, jasa makanan dan minuman, akomodasi, jasa hiburan dan rekreasi, pertemuan, perjalanan intensif, konferensi, dan pameran, jasa informasi pariwisata, jasa konsultan pariwisata, jasa pramuwisata, wisata tirta, serta spa.

Pada industri pariwisata, jasa akomodasi sangat esensial. Apa yang dimaksud dengan akomodasi? Dalam konteks pariwisata, akomodasi diartikan sebagai sesuatu yang disediakan untuk memenuhi kebutuhan wisatawan, seperti penginapan atau tempat tinggal sementara. Jenis akomodasi pada industri pariwisata antara lain hotel, motel, resort, hostel, guest house, restoran, dan rumah makan.

Ayo, Berpikir! 
  • Seberapa penting jasa akomodasi pada industri pariwisata?
  • Apa yang terjadi jika sebuah tempat wisata tidak menyediakan akomodasi yang cukup dan layak?

Hotel merupakan salah satu contoh penyedia akomodasi yang cukup dikenal. Hotel memiliki klasifikasi tersendiri mulai dari hotel bintang lima hingga hotel melati (hotel dengan tarif sangat murah). Setiap jenis hotel dengan klasifikasi bintang berbeda memiliki standar pelayanan berbeda pula.

Hotel memiliki struktur organisasi sendiri dalam operasionalnya. Berbagai departemen di hotel saling berkaitan dan mendukung untuk memberikan pelayanan optimal kepada tamu. Jumlah dan jenis departemen di setiap hotel tidak selalu sama. Pembagian departemen ini sesuai besar kecilnya hotel. Adapun bidang kerja atau departemen yang ada di hotel secara umum dapat dilihat pada gambar 1.3 berikut.

Room division department merupakan kelompok departemen yang bertugas melayani tamu secara langsung. Pada departemen ini terdapat front office yang bertugas melayani kebutuhan pelanggan dalam pemesanan kamar, check-in dan check out, serta memberikan informasi kepada pelanggan. House keeping department bertugas membersihkan, menata, merawat kamar, dan area publik agar tamu merasa nyaman.

Food and beverage department bertugas menyediakan dan melayani kebutuhan makan dan minum pelanggan. Food and beverage department memiliki dua bagian, yaitu food and beverage product dan food and beverage service. Food and beverage product bertugas membuat produk, baik masakan maupun minuman, sedangkan food and beverage service bertugas menyajikan makanan kepada tamu.  

Supporting department merupakan kumpulan departemen di hotel yang berperan sebagai pendukung operasional hotel. Dalam departemen ini terdapat human and resources department yang bertugas mengelola sumber daya di hotel agar berjalan efektif dan efisien, sales and marketing department sebagai tim pemasaran hotel, engineering department sebagai tim perbaikan dan perawatan peralatan di hotel, serta accounting department yang bertugas mengurus keuangan.

Ayo, Bereksplorasi! 

Kunjungi hotel yang ada di lingkungan sekitar kalian. Selanjutnya, carilah informasi berkaitan dengan struktur organisasi hotel tersebut. Setelah itu, gambarlah dengan menarik hasil pencarian informasi kalian pada selembar kertas gambar dan presentasikan di kelas.

B. Industri Kuliner

Industri kuliner berawal dari adanya keinginan pemenuhan salah satu kebutuhan pokok manusia, yaitu makan. Pada zaman dahulu manusia mencari bahan makanan agar dapat bertahan hidup. Dengan metode berburu dan meramu, manusia menghabiskan waktu untuk memburu binatang dan mengumpulkan buah dan bunga yang dapat dimakan untuk bertahan hidup.

Seiring berjalannya waktu, manusia mulai mengenal peralatan dari tembikar dan logam untuk memudahkan kehidupannya. Manusia pun menemukan teknik baru dalam memasak. Makin modern manusia, makin canggih pula teknologi yang digunakan. Begitu pula dalam dunia industri kuliner. Hingga saat ini dunia kuliner berkembang pesat dan berubah menjadi industri yang menjanjikan.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, kuliner berhubungan dengan kegiatan masak-memasak. Oleh karena itu, secara umum industri kuliner berkaitan dengan kegiatan pengolahan makanan. Ruang lingkup industri kuliner meliputi seluruh kegiatan ekonomi yang berkaitan dengan makanan. 

Industri kuliner merupakan sektor yang sangat berpotensi untuk berkembang. Berdasarkan informasi dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, industri kuliner memberikan kontribusi cukup besar bagi total pendapatan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif, yaitu 30%. Dengan besarnya kontribusi tersebut, peluang bekerja dan berwirausaha dalam industri kuliner makin terbuka lebar.

C. Pentingnya Kuliner di Industri Pariwisata dan Perhotelan

Pada industri pariwisata dan perhotelan, kuliner memiliki peran penting. Industri pariwisata berhubungan dengan kuliner karena berperan menyediakan makanan di tempat wisata bagi para wisatawan. Kondisi demikian terjadi karena besarnya potensi para wisatawan membeli makanan di tempatnya singgah saat berwisata. Sangat kecil kemungkinan seorang wisatawan bepergian selama beberapa hari membawa makanan dari rumah. Oleh karena itu, kuliner dan industri pariwisata tidak dapat dipisahkan satu sama lain.

Apakah kalian pernah mendengar istilah wisata kuliner? Dalam wisata kuliner, wisatawan berkunjung ke suatu daerah untuk mencicipi makanan khas daerah tertentu. Pengalaman menyantap hidangan yang berbeda dari daerah asal wisatawan menjadi kegiatan penting dalam wisata kuliner. Selain itu, wisatawan biasanya akan membeli oleh-oleh berupa makanan dari tempatnya berkunjung. Apakah kalian dapat menyebutkan contoh oleh-oleh berupa makanan? Dari mana daerah asal oleh-oleh tersebut? Tuliskan jawaban kalian pada tabel seperti contoh berikut. Kerjakan di buku tugas kalian.


D. Jenis-Jenis Bisnis di Industri Kuliner

Usaha di bidang kuliner sangat banyak jenisnya. Setelah lulus dari SMK Program Keahlian Kuliner, kalian dapat bekerja atau berwirausaha di berbagai jenis usaha kuliner sesuai minat dan bakat kalian. Beberapa jenis usaha kuliner sebagai berikut.

1. Restoran (Restaurant)

Restoran merupakan usaha menyiapkan dan menyajikan makanan serta minuman kepada pelanggan. Restoran menyediakan tempat bagi orang duduk dan makan makanan yang dimasak serta disajikan di tempat dengan harga yang telah ditentukan. Restoran juga terkadang melayani pembeli yang menginginkan makanannya untuk dibawa pulang (take away). Restoran memiliki beberapa jenis seperti berikut. 

a. Fine Dining Restaurant

Fine dining restaurant merupakan restoran yang memberikan pelayanan lengkap dengan makanan spesifik. Dekorasi fine dining restaurant pada umumnya mewah, dengan tata cara makan khusus yang telah diatur, terkadang harus menggunakan pakaian tertentu (dress code) untuk datang.

Fine dining restaurant memiliki harga makanan relatif mahal. Faktor penyebabnya antara lain bahan makanan, masakan yang disajikan, serta peralatan penyajian makanan yang berkualitas. Kemampuan chef di fine dining restaurant dalam mengolah makanan juga tidak diragukan lagi. Makanan-makanan tersebut disajikan secara menarik di atas alat saji yang telah disiapkan. Jenis restoran ini biasanya digunakan pelanggan untuk menjamu rekan bisnis atau acara resmi keluarga. 

b. Casual Restaurant 

Casual Restaurant merupakan restoran yang menjual produknya dengan harga rata-rata, dengan suasana yang casual. Suasana casual berarti suasana yang tidak terlalu resmi. Umumnya di restoran jenis ini tamu akan duduk di kursi yang telah disediakan dan memesan makanan melalui pelayan yang menghampirinya. 

Menu yang disajikan jenis restoran ini lebih sederhana daripada fine dining restaurant. Selain itu, casual restaurant lebih sering digunakan pelanggan yang ingin makan sekaligus berkumpul bersama teman atau keluarga dalam suasana hangat tanpa canggung. Tidak ada tata cara makan khusus yang harus dilakukan pelanggan saat makan di restoran ini. Meskipun demikian, pelanggan tetap harus sopan dan menjaga etika.
 



0 Response to "Proses Bisnis Industri Kuliner"

Post a Comment

-->